ID | EN
Beranda Berita

Kades Dituntut Profesional dan Kompeten

Pjs Gubernur Buka Pembekalan Kepala Desa Provinsi Kaltara 2020
21 Oktober 2020 130

Pembekalan Desa Provinsi Kaltara 2020
TARAKAN - Penjabat Sementara (Pjs) Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara), Teguh Setyabudi membuka acara Pembekalan Kepala Desa Provinsi Kalimantan Utara Tahun 2020 di ruang pertemuan lantai 2 Swisbel-Hotel Tarakan, Rabu (21/10) malam.

Dalam sambutannya, Teguh menyampaikan bahwa desa memiliki payung hukum berupa Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2012, tentang Desa. "Tak cukup hanya itu, pemerintah juga menerbitkan PP (Peraturan Pemerintah), Permendagri dan lainnya sehingga desa dan kepala desa (Kades) dapat menjalankan fungsinya dengan baik," katanya 

Pengimplementasian aturan tentang desa itu, juga berlaku di Kaltara. Ini menunjukkan betapa besarnya perhatian pemerintah atas pembangunan di desa. "Di Kaltara sendiri, dari 4 kabupaten yang ada, terdapat 447 desa. Dan, belum banyak yang masuk kategori desa maju. Ini harus menjadi perhatian bersama," urainya.

Sekaitan dengan itu, para kades harus mampu melakukan dan mewujudkan pembangunan, pembinaan dan pemberdayaan terhadap masyarakat desa. "Tugas ini harus dipahami oleh kades. Kalau tidak dipahami, maka akan sulit menjalankannya," ucapnya. Tak itu saja, kades juga dituntut menguasai tata cara pengelolaa keuangan desa guna mewujudkan pembangunan yang baik.

Teguh juga berharap para kades di Kaltara profesional dan kompeten dalam menunaikan tugasnya. "Yakinlah, tugas kades itu tidak mudah. Tak sekedar memenuhi amanat Perdes tapi juga bertugas sebagai tokoh masyarakat yang diteladanai warganya. Dari itu, apapun yang dilakukan kades pasti akan dicontoh atau disoroti masyarakatnya," jelasnya.

Diingatkan Teguh, tugas kades pada era ini semakin berat. Utamanya dalam pengelolaan Dana Desa. "Besarannya luar biasa. Ini berkah tapi harus hati hati dan dikelola dengan baik. Bila tak dikelola baik maka berkah itu menjadi musibah. Dan, patut disadari bahwa Dana Desa ini adalah uang negara yang harus dipertanggungjawabkan," ungkapnya. Disampaikannya juga bahwa pengelolaan Dana Desa diawasi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan instansi terkait lainnya.

Berdasarkan hal tersebut, para kades di Kaltara diimbau untuk tidak berhenti menimba ilmu dan meningkatkan profesionalismenya. "Yang tak kalah penting, kades juga harus memahami pemanfaatan teknologi informasi yang baik, termasuk aturan dan tata cara pengadaan barang menggunakan Dana Desa," tuturnya. Untuk memenuhi semua itu, kades juga harus meningkatkan kapasitas aparatur perangkat desanya. 

Di kesempatan tersebut, Teguh juga mengharapkan agara para kades di Kaltara dapat mengawal agar pelaksaan Pilkada Serentak 2020 berjalan sukses, damai dan aman Covid-19. "Tetap jaga kesehatan dan terus terapkan 3 M," tutupnya.(humas).

Berita Terkait